Tag Archives: membantu seseorang yang memiliki pikiran untuk bunuh diri

Pikiran Untuk Bunuh Diri?

Ada berbagai alasan mengapa orang memiliki pikiran untuk bunuh diri. Jika seseorang terpapar pada ‘faktor risiko’, mereka cenderung memilikinya. Faktor risiko mungkin termasuk:

  • Percobaan bunuh diri sebelumnya
  • Riwayat bunuh diri keluarga
  • Peristiwa kehidupan yang sulit, seperti mengalami masa kecil yang traumatis atau pelecehan fisik atau emosional
  • Peristiwa kehidupan yang penuh tekanan seperti hubungan yang berakhir atau kehilangan pekerjaan
  • Merasa putus asa
  • Merasa terisolasi atau tidak memiliki dukungan sosial
  • Kemarahan pada orang lain, seringkali karena perlakuan buruk yang dirasakan atau nyata
  • Distress emosional akut
  • Penggunaan obat-obatan atau alkohol secara berlebihan
  • Hidup dengan kondisi kesehatan mental
  • Memiliki kondisi kesehatan fisik, terutama jika ini menyebabkan sakit kronis atau cacat serius
  • Masalah dengan pekerjaan atau uang

Semakin banyak faktor risiko yang dimiliki seseorang, semakin besar kemungkinan mereka memiliki pikiran untuk bunuh diri.

Orang-orang lebih mungkin untuk mengakhiri hidup mereka sendiri jika mereka memiliki akses ke sarana untuk melakukannya.

Mengapa seseorang mungkin berpikir untuk mengakhiri hidup mereka?

Ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin berpikir untuk mengakhiri hidupnya. Beberapa alasan adalah untuk:

  • Melarikan diri dari apa yang mereka rasakan adalah situasi yang mustahil,
  • Meringankan atau mengakhiri pikiran atau perasaan yang tak tertahankan,
  • Meringankan rasa sakit atau ketidakmampuan fisik, atau
  • Menyakiti seseorang secara emosional.

Pikiran macam apa yang mungkin dimiliki seseorang?

Ketika seseorang memiliki pikiran untuk bunuh diri, mereka mungkin memikirkan beberapa hal di bawah ini:

  • Saya telah mengecewakan diri sendiri dan orang lain
  • aku adalah beban
  • saya gagal
  • Tidak ada yang membutuhkanku
  • Saya tidak cukup bagus
  • Tidak ada gunanya hidup
  • Saya tidak akan pernah menemukan jalan keluar dari masalah saya
  • Saya lemah, saya tidak tahan dengan rasa sakit ini
  • Saya telah kehilangan segalanya
  • aku tidak berguna
  • Segalanya tidak akan pernah menjadi lebih baik untukku
  • Tidak ada yang peduli padaku
  • Saya akan menunjukkan kepada mereka apa yang telah mereka lakukan kepada saya
  • Jika saya mati, itu yang terbaik untuk semua orang

Bisakah obat menyebabkan pikiran untuk bunuh diri?

Beberapa penelitian menunjukkan kadang-kadang ada hubungan antara mengambil, atau menarik diri dari, pengobatan dan memiliki pikiran untuk bunuh diri. Obat-obatan termasuk antidepresan dan benzodiazepin.

Yang lain berpikir bahwa manfaat keseluruhan bagi orang-orang dari obat-obatan ini lebih besar daripada risiko pikiran untuk bunuh diri.

Penggunaan antidepresan biasanya tidak dianjurkan pada anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun. Ini karena ada bukti bahwa, dalam kasus yang jarang terjadi, mereka dapat memicu pemikiran tentang bunuh diri dan melukai diri sendiri pada kelompok usia ini.

Seseorang yang Anda kenal mungkin mulai memiliki pikiran untuk bunuh diri setelah mulai mengonsumsi atau menarik diri dari pengobatan untuk kesehatan mental. Jika ya, sarankan agar mereka segera menghubungi dokter umum atau psikiater mereka untuk meminta nasihat.

Tanda peringatan

Apa saja tanda-tanda bahwa seseorang mungkin memiliki pikiran untuk bunuh diri?

Perubahan kepribadian atau perilaku seseorang mungkin merupakan tanda bahwa mereka memiliki pikiran untuk bunuh diri. Anda mungkin menjadi penilai terbaik ketika seseorang yang Anda kenal berperilaku berbeda. Perubahan dapat mencakup:

  • Menjadi cemas atau gelisah
  • Menjadi lebih mudah tersinggung atau gelisah
  • Menjadi lebih konfrontatif atau marah
  • Menjadi sunyi dan jauh
  • Mengalami perubahan suasana hati
  • Bertindak sembarangan, seperti mengambil risiko yang biasanya tidak mereka lakukan
  • Tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit
  • Kurang energi
  • Tidak ingin berada di sekitar orang lain
  • Menghindari kontak dengan teman dan keluarga
  • Mengatakan mereka merasa putus asa atau tidak berharga
  • Mengatakan mereka tidak bisa melihat jalan keluar dari situasi yang sulit
  • Merasa sulit untuk mengatasi masalah sehari-hari
  • Memiliki masalah dengan pekerjaan atau belajar
  • Mengatakan hal-hal negatif tentang diri mereka sendiri

Hal-hal berikut dapat menunjukkan bahwa seseorang berpikir untuk mencoba bunuh diri:

  • Mengancam untuk menyakiti atau bunuh diri
  • Berbicara atau menulis tentang kematian, sekarat atau bunuh diri
  • Mengucapkan selamat tinggal atau mengirim pesan yang terasa seperti sebuah akhir
  • Mempersiapkan atau membuat rencana untuk mengakhiri hidup mereka, seperti menyimpan obat-obatan
  • Menertibkan urusan mereka, seperti memberikan barang-barang atau membuat wasiat

Terkadang, tanda-tanda bahwa ada sesuatu yang salah bisa lebih sulit dikenali. Seperti keceriaan yang mungkin tampak palsu bagimu. Atau mereka mungkin bercanda tentang emosi mereka, seperti mengatakan sesuatu yang cukup mengkhawatirkan yang disamarkan sebagai lelucon.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan jika:

  • Anda khawatir tentang seseorang, tetapi mereka tidak akan membicarakan perasaan mereka
  • Seseorang memberi tahu Anda bahwa mereka memiliki pikiran untuk bunuh diri.

Sebaiknya ambil tindakan jika:

  • Firasat Anda adalah bahwa seseorang memiliki pikiran untuk bunuh diri,
  • Mereka mengalami masalah kesehatan mental dan Anda mengkhawatirkannya.

Membantu seseorang

Bagaimana saya bisa membantu seseorang yang memiliki pikiran untuk bunuh diri?

Jika Anda berpikir bahwa seseorang mungkin memiliki pikiran untuk bunuh diri, Anda dapat mendorong mereka untuk berbicara tentang apa yang mereka rasakan.

Anda mungkin merasa tidak nyaman berbicara tentang perasaan ingin bunuh diri. Anda mungkin tidak tahu harus berkata apa. Ini sepenuhnya normal dan dapat dimengerti. Ini mungkin membantu.

  • Biarkan mereka tahu bahwa Anda peduli dengan mereka dan mereka tidak sendirian
  • Berempati dengan mereka. Sadarilah bahwa Anda tidak tahu persis bagaimana perasaan mereka. Anda dapat mengatakan sesuatu seperti, ‘Saya tidak dapat membayangkan betapa menyakitkannya ini bagi Anda, tetapi saya ingin mencoba memahaminya’
  • Jangan menghakimi dengan mencoba untuk tidak mengkritik atau menyalahkan mereka
  • Ulangi kata-kata mereka kembali kepada mereka dengan kata-kata Anda sendiri. Ini menunjukkan bahwa Anda mendengarkan. Mengulangi informasi juga dapat memastikan bahwa Anda telah memahaminya dengan benar
  • Tanyakan tentang alasan mereka hidup dan mati dan dengarkan jawaban mereka. Coba telusuri alasan mereka untuk hidup lebih detail
  • Fokus pada orang yang mereka sayangi, dan siapa yang peduli dengan mereka. Dan siapa yang mungkin mereka sakiti dengan meninggalkan mereka
  • Tanyakan apakah mereka pernah merasakan hal ini sebelumnya. Jika demikian, tanyakan bagaimana perasaan mereka berubah terakhir kali
  • Yakinkan mereka bahwa mereka tidak akan merasa seperti ini selamanya, dan intensitas perasaan itu dapat berkurang seiring waktu
  • Dorong mereka untuk fokus menjalani hari daripada fokus pada masa depan
  • Tanyakan apakah mereka memiliki rencana untuk mengakhiri hidup mereka dan apa itu.
  • Dorong mereka untuk mencari bantuan yang membuat mereka nyaman. Seperti bantuan dari dokter atau konselor, atau dukungan melalui amal seperti orang Samaria
  • Tindak lanjuti setiap komitmen yang Anda setujui
  • Pastikan seseorang bersama mereka jika mereka dalam bahaya immediate
  • Untuk membantu mereka mendapatkan bantuan profesional
  • Dapatkan dukungan untuk diri sendiri. Lihat bagian berikutnya di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Ingatlah bahwa Anda tidak perlu menemukan jawaban, atau bahkan untuk sepenuhnya memahami mengapa mereka merasakan hal itu. Mendengarkan apa yang mereka katakan setidaknya akan membuat mereka tahu bahwa Anda peduli.

Jika mereka belum siap untuk berbicara, Anda dapat mengatakan bahwa Anda ada untuk mereka jika mereka mau nanti. Tetapi menunjukkan bahwa Anda ada untuk mereka dapat membantu.

Jika Anda tidak yakin apakah seseorang memiliki pikiran untuk bunuh diri, Anda dapat bertanya:

  • “Apakah kamu berpikir tentang bunuh diri?”,
  • “Apakah Anda memiliki pikiran untuk mengakhiri hidup Anda?”, Atau
  • “Apakah kamu berpikir untuk bunuh diri?”

Jika sering lebih baik mengajukan pertanyaan langsung daripada yang tidak jelas. Biasanya lebih baik untuk mengatasi perasaan orang tersebut secara langsung daripada menghindarinya. Bertanya kepada seseorang tentang bunuh diri biasanya tidak berarti bahwa mereka lebih mungkin untuk bunuh diri. Dan mungkin melegakan bagi mereka untuk membicarakannya.

Apa yang biasanya tidak membantu seseorang yang merasa ingin bunuh diri?

Ketika seseorang memberi tahu Anda bahwa mereka merasa ingin bunuh diri, pikiran pertama Anda mungkin adalah:

  • Cobalah dan temukan solusi untuk masalah mereka
  • Beri tahu mereka untuk ‘bersemangat’, ‘menenangkan diri’, ‘bersiaplah’ atau ‘keluar dari itu’
  • Ganti topik
  • Beri mereka saran
  • Ajukan pertanyaan yang tidak terkait dengan perasaan mereka, untuk mengalihkan perhatian mereka
  • Beri tahu mereka bahwa mereka tidak punya alasan untuk merasa seperti itu
  • Beri tahu mereka bahwa mereka seharusnya tidak merasa seperti itu, atau mereka akan segera merasa lebih baik
  • Mengecilkan keseriusan perasaan mereka
  • Bandingkan situasi mereka dengan seseorang yang tampaknya lebih buruk
  • Beri tahu mereka bahwa Anda tahu bagaimana perasaan mereka
  • Bandingkan perasaan mereka dengan pengalaman pribadi Anda
  • Beri tahu mereka bahwa mereka harus bersyukur karena memiliki kehidupan yang baik
  • Katakan pada mereka bahwa itu konyol

Tanggapan ini tidak mungkin membantu. Mereka mungkin membuat seseorang merasa:

  • ‘kecil’ atau tidak penting,
  • bodoh karena merasakan apa yang mereka lakukan,
  • ditolak,
  • tidak pernah terdengar,
  • sendiri,
  • seperti ‘tidak ada yang mengerti,’
  • bersalah,
  • dilindungi,
  • dikritik, atau
  • dianalisis.

Kepastian, rasa hormat, dan dukungan dapat membantu seseorang pulih dari masa-masa sulit.

Mendapatkan dukungan

Bagaimana saya bisa mendapatkan dukungan untuk diri saya sendiri?

Jika Anda mengenal seseorang yang berbicara tentang bunuh diri atau telah mencobanya, Anda mungkin merasakan campuran emosi. Seperti perasaan kesal, frustasi, bingung, bersalah, marah atau takut. Ini semua adalah respons normal.

Mendukung seseorang yang memiliki pikiran untuk bunuh diri dapat menguras emosi, jadi Anda mungkin perlu mendukung diri sendiri. Anda bisa mencoba yang berikut ini.

  • Bicaralah dengan teman dan keluarga.
  • Bicaralah dengan saluran bantuan dukungan emosional.
  • Bicaralah dengan dokter umum Anda tentang pengobatan atau terapi bicara untuk diri Anda sendiri.
  • Bicaralah dengan tim perawatan mereka atau dewan lokal mereka tentang penilaian pengasuh.
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung pengasuh untuk dukungan emosional dan praktis. Atau atur sendiri.
  • Bergabunglah dengan forum dan grup dukungan online.
  • Bergabunglah atau pimpin kampanye. Kadang-kadang dapat membantu untuk terhubung dengan orang lain dan terlibat dalam sesuatu yang membuat perubahan positif. Misalnya, orang Samaria menjalankan kampanye pencegahan bunuh diri: www.samaritans.org/support-us/campaign
  • Luangkan waktu untuk berkonsentrasi pada diri sendiri.

Kontak Yang Berguna

Kemenkes menyediakan fasilitas layanan kesehatan jiwa melalui pusat panggilan atau Call Center 119 bagi masyarakat yang ingin berkonsultasi. Selain itu, Kemenkes juga menyediakan Call Center 24 jam Halo Kemenkes 1500-567. Anda bisa mengirim pesan singkat ke 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat surat elektronik (surel) kontak@kemkes.go.id.

Selain dari pemerintah, layanan konsultasi kesehatan jiwa juga disediakan oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa Indonesia (PDSKJI) di laman resminya yaitu www.pdskji.org. Melalui laman organisasi profesi tersebut disediakan pemeriksaan secara mandiri untuk mengetahui kondisi kesehatan jiwa seseorang.

Menghubungi Yayasan Pulih (021) 78842580 atau email lewat pulihfoundation@gmail.com https://yayasanpulih.org/